Munafik menurut Surat Al-Munaafiquun ayat pertama

Ingin tahu siapa itu Munafik menurut Al-Qur’an?

Mari kita buka surat Al-Munaafiquun ayat pertama.

إِذَا جَاءَكَ الْمُنَافِقُونَ قَالُوا نَشْهَدُ إِنَّكَ لَرَسُولُ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّكَ لَرَسُولُهُ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَكَاذِبُونَ

Apabila orang-orang munafik datang kepadamu (Muhammad), mereka berkata, “Kami mengakui, bahwa engkau adalah Rasul Allah.” Dan Allah mengetahui bahwa engkau benar-benar Rasul-Nya; dan Allah menyaksikan bahwa orang-orang munafik itu benar-benar pendusta. (QS. Al-Munaafiquun, ayat 1)

Maka, munafik adalah: mereka-mereka yang ngakunya Islam, dan ngakunya mengikuti Nabi Muhammad saw, tapi sebenarnya mereka berbohong.

Mudahnya, mereka tidak akan mau mengikuti petunjuk nabi, karena memang pada dasarnya mereka tidak mengakui bahwa Nabi Muhammad itu Nabi. Apa yang mereka ucapkan hanya pura-pura saja, agar mereka dianggap sebagai orang Islam.

Maka, lihatlah orang-orang yang malas kalau diajak beribadah, malas kalau diajak ke masjid, malas kalau diajak untuk menerapkan ayat Al-Qur’an dalam kehidupan mereka, itulah orang-orang munafik.

Untuk orang-orang seperti ini, kalau mereka mengatakan “Nabi kami Nabi Muhammad kok”, maka jawablah sesuai jawaban Al-Qur’an: “Kalian adalah pembohong!”

Iman itu tidak hanya sebatas ucapan, tapi juga harus dibuktikan dengan amal. Itulah perbedaan adalah orang Islam dan orang Munafik.

Ayo ke Masjid 💪🏼.

Karena Munafik biasanya malas ke Masjid, karena mereka memang tidak punya keinginan untuk beribadah pada Pencipta-nya. Apa yang mereka inginkan hanya agar dianggap sebagai orang Islam, tidak lebih dan tidak kurang.

لَيْسَ صَلاَةٌ أثْقَلَ عَلَى المُنَافِقِينَ مِنْ صَلاَةِ الفَجْرِ وَالعِشَاءِ ، وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِيهِمَا لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْواً

“Tidak ada shalat yang lebih berat bagi orang munafik selain dari shalat Shubuh dan shalat ‘Isya’. Seandainya mereka tahu keutamaan yang ada pada kedua shalat tersebut, tentu mereka akan mendatanginya walau sambil merangkak.” (HR. Bukhari no. 657).

Advertisements

Belum tibakah saatnya?

Kita berumur 40, 50 atau mungkin 60 tahun ke atas? Tapi kita sampai saat ini masih juga belum punya keinginan untuk kembali pada agama kita untuk mencari siapa pencipta kita dan beribadah kepada-Nya?

Atau di penghujung hidup kita ini, kita masih selalu menyibukkan diri kita dan menghabiskan waktu kita untuk membahas hal-hal yang tidak bermanfaat untuk akhirat kita?

Kalau seperti itu kondisi kita, maka pertanyaan yang cocok untuk kita adalah:

Belum tibakah saatnya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka), dan janganlah mereka (berlaku) seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik. (QS. Al-Hadid, 16)

Mari kita renungkan diri kita masing-masing.


Note: ini teks Arab-nya.

أَلَمْ يَأْنِ لِلَّذِينَ آمَنُوا أَنْ تَخْشَعَ قُلُوبُهُمْ لِذِكْرِ اللَّهِ وَمَا نَزَلَ مِنَ الْحَقِّ وَلَا يَكُونُوا كَالَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلُ فَطَالَ عَلَيْهِمُ الْأَمَدُ فَقَسَتْ قُلُوبُهُمْ ۖ وَكَثِيرٌ مِنْهُمْ فَاسِقُونَ

Niat dalam memilih

Siapa yang memilih dengan niat untuk mendapatkan ridho Allah, maka itulah nilai amal yang akan dia dapatkan.

Siapa yang memilih dengan niat sekedar hura-hura dalam masalah duniawi, maka itulah nilai amal yang akan dia dapatkan.

Siapa yang memilih dengan niat karena suka pada figur yang ada, maka itulah nilai amal yang akan dia dapatkan.

Siapa yang memilih dengan niat untuk mendapatkan bayaran atau karena sudah mendapatkan bayaran, maka itulah nilai amal yang akan dia dapatkan.

Setiap amal, akan dilihat dari niatnya.

Ini adalah pesan utama yang tertulis dalam hadits paling utama yang sering menjadi hadits nomor satu dalam kitab-kitab hadits yang utama: Setiap amal akan dilihat dari niatnya.

Maka kita-kita yang muslim dan yang ingin kembali pada ajaran agama kita dengan cara yang benar, mari kita lihat hadits ini. Jangan sampai kita mengorbankan amal-amal kita hanya untuk niat-niat yang tidak penting.

Kalau kita sudah bisa menempatkan niat terbaik dalam setiap amal yang akan kita lakukan, berarti kita sudah memahami agama kita ini.

ٍعَنْ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّةِ وَلِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لدُنْيَا يُصِيبُهَا أَوِ امْرَأَةٍ يَتَزَوَّجُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ

Dari Umar radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Amal itu tergantung niatnya, dan seseorang hanya mendapatkan sesuai niatnya. Barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, dan barang siapa yang hijrahnya karena dunia atau karena wanita yang hendak dinikahinya, maka hijrahnya itu sesuai ke mana ia hijrah.” (HR. Bukhari, Muslim, dan empat imam Ahli Hadits)

Agar menjadi orang yang bertaqwa?

Ibadah puasa memiliki tujuan agar kita bisa menjadi orang yang bertaqwa, ini disebutkan dalam surat Al-Baqarah ayat 183.

Bagaimanakah orang yang bertaqwa itu?

Dua ayat berikutnya memberikan isyarat:

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ

Bulan Ramadhan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil). (QS. Al-Baqarah, 185)

Bertaqwa adalah menjadikan Al-Qur’an sebagai petunjuk, dan juga menjadikan Al-Qur’an sebagai dasar untuk menilai semua masalah yang ada. Dan ini sesuai dengan ayat awal dalam surat Al-Baqarah:

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ

Kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa. (QS. Al-Baqarah, 2)

Apakah kita punya keinginan untuk menjadi orang yang bertaqwa?

Kalau kita punya keinginan untuk menjadi orang yang bertaqwa, maka mari kita jadikan Ramadhan kali ini sebagai titik awal perubahan bagi diri kita, untuk mulai menjadikan Al-Qur’an sebagai petunjuk, dan juga menjadikan Al-Qur’an sebagai dasar untuk menilai semua masalah yang ada.

29 Ramadhan 1439H (14 Juni 2018)

Mari mencontoh Nabi

Pada diri nabi kita, ada contoh baik yang selayaknya kita contoh. Tapi tentu saja tidak semua orang akan merasa terpanggil untuk mau mencontoh beliau.

Yang mau mencontoh nabi hanyalah orang-orang yang mengharap ridho Allah, dan mengharap hari akhirat serta banyak mengingat Allah saja.

Lalu bagaimana dengan diri kita?

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

Sungguh, telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari Kiamat dan yang banyak mengingat Allah. (QS. Al-Ahzab, 21).

Fir’aun dan rakyatnya yang manut

Dalam Al-Qur’an, ada banyak ayat yang menyebutkan agar kita tidak boleh taat secara membabi-buta pada penguasa, karena di akhirat nanti kita akan tahu bahwa hal itu adalah salah, dan nanti kita harus mempertanggungjawabkan kesalahan itu.

Salah satunya adalah ayat di bawah ini, yang menjelaskan tentang Fir’aun dan rakyatnya yang manut, yang selalu nurut, dan yang selalu meng-iya-kan semua ucapan Fir’aun, tanpa menilai lagi benar salahnya.

Ini ayatnya.

Fir’aun membanggakan kekuasaan dan kekayaannya

وَنَادَىٰ فِرْعَوْنُ فِي قَوْمِهِ قَالَ يَا قَوْمِ أَلَيْسَ لِي مُلْكُ مِصْرَ وَهَٰذِهِ الْأَنْهَارُ تَجْرِي مِنْ تَحْتِي ۖ أَفَلَا تُبْصِرُونَ

Dan Fir‘aun berseru kepada kaumnya (seraya) berkata, “Wahai kaumku! Bukankah kerajaan Mesir itu milikku dan (bukankah) sungai-sungai ini mengalir di bawahku; apakah kamu tidak melihat?

Fir’aun menghina Nabi Musa

أَمْ أَنَا خَيْرٌ مِنْ هَٰذَا الَّذِي هُوَ مَهِينٌ وَلَا يَكَادُ يُبِينُ

Bukankah aku lebih baik dari orang (Musa) yang hina ini dan yang hampir tidak dapat menjelaskan (perkataannya)?

Fir’aun mencela Nabi Musa yang miskin dan tidak punya kekuasaan

فَلَوْلَا أُلْقِيَ عَلَيْهِ أَسْوِرَةٌ مِنْ ذَهَبٍ أَوْ جَاءَ مَعَهُ الْمَلَائِكَةُ مُقْتَرِنِينَ

Maka mengapa dia (Musa) tidak dipakaikan gelang dari emas atau malaikat datang bersama-sama dia untuk mengiringkannya?”

Rakyat Fir’aun membenarkan semua ucapan Fir’aun, tanpa menilai benar salah lagi

فَاسْتَخَفَّ قَوْمَهُ فَأَطَاعُوهُ ۚ إِنَّهُمْ كَانُوا قَوْمًا فَاسِقِينَ

Maka (Fir‘aun) dengan perkataan itu telah mempengaruhi kaumnya, sehingga mereka patuh kepadanya. Sungguh, mereka adalah kaum yang fasik.

(QS. Az-Zukhruf, ayat 51-54)


Bisa kita lihat pada ayat terakhir di atas, rakyat yang tidak punya pendirian dan selalu mengikuti apa kata pemimpinnya meskipun dalam hal yang salah, maka mereka adalah kaum yang fasik.

Semoga kita tidak menjadi kaum yang fasik seperti ini.

Jadilah rakyat yang bisa membedakan mana benar dan mana salah, dan marilah kita sampaikan kritik yang membangun pada pemimpin kita.

Note:
Kritik yang membangun harus disampaikan melalui cara yang baik, benar dan sesuai aturan hukum di negara kita, karena Islam juga mengajarkan agar kita selalu taat hukum.

Fir’aun dan rakyatnya yang manut

Dalam Al-Qur’an, ada banyak ayat yang menyebutkan agar kita tidak boleh taat secara membabi-buta pada penguasa, karena di akhirat nanti kita akan tahu bahwa kesalahan itu adalah tanggung jawab kita juga, dan kita harus mempertanggungjawabkan kesalahan itu.

Salah satunya adalah ayat di bawah ini, yang menjelaskan tentang Fir’aun dan rakyatnya yang manut, yang selalu nurut, dan yang selalu meng-iya-kan semua ucapan Fir’aun, tanpa menilai lagi benar salahnya.

Ini ayatnya.

Fir’aun membanggakan kekuasaan dan kekayaannya

وَنَادَىٰ فِرْعَوْنُ فِي قَوْمِهِ قَالَ يَا قَوْمِ أَلَيْسَ لِي مُلْكُ مِصْرَ وَهَٰذِهِ الْأَنْهَارُ تَجْرِي مِنْ تَحْتِي ۖ أَفَلَا تُبْصِرُونَ

Dan Fir‘aun berseru kepada kaumnya (seraya) berkata, “Wahai kaumku! Bukankah kerajaan Mesir itu milikku dan (bukankah) sungai-sungai ini mengalir di bawahku; apakah kamu tidak melihat?

Fir’aun menghina Nabi Musa

أَمْ أَنَا خَيْرٌ مِنْ هَٰذَا الَّذِي هُوَ مَهِينٌ وَلَا يَكَادُ يُبِينُ

Bukankah aku lebih baik dari orang (Musa) yang hina ini dan yang hampir tidak dapat menjelaskan (perkataannya)?

Fir’aun mencela Nabi Musa yang miskin dan tidak punya kekuasaan

فَلَوْلَا أُلْقِيَ عَلَيْهِ أَسْوِرَةٌ مِنْ ذَهَبٍ أَوْ جَاءَ مَعَهُ الْمَلَائِكَةُ مُقْتَرِنِينَ

Maka mengapa dia (Musa) tidak dipakaikan gelang dari emas atau malaikat datang bersama-sama dia untuk mengiringkannya?”

Rakyat Fir’aun membenarkan semua ucapan Fir’aun, tanpa menilai benar salah lagi

فَاسْتَخَفَّ قَوْمَهُ فَأَطَاعُوهُ ۚ إِنَّهُمْ كَانُوا قَوْمًا فَاسِقِينَ

Maka (Fir‘aun) dengan perkataan itu telah mempengaruhi kaumnya, sehingga mereka patuh kepadanya. Sungguh, mereka adalah kaum yang fasik.

(QS. Az-Zukhruf, ayat 51-54)


Bisa kita lihat pada ayat terakhir di atas, rakyat yang tidak punya pendirian dan selalu mengikuti apa kata pemimpinnya meskipun dalam hal yang salah, maka mereka adalah kaum yang fasik.

Semoga kita tidak menjadi kaum yang fasik seperti ini.

Jadilah rakyat yang bisa membedakan mana benar dan mana salah, dan marilah kita sampaikan kritik yang membangun pada pemimpin kita.

Note:
Kritik yang membangun harus disampaikan melalui cara yang baik, benar dan sesuai aturan hukum di negara kita, karena Islam mengajarkan agar kita selalu taat hukum.