Munafik menurut Surat Al-Munaafiquun ayat pertama

Ingin tahu siapa itu Munafik menurut Al-Qur’an?

Mari kita buka surat Al-Munaafiquun ayat pertama.

إِذَا جَاءَكَ الْمُنَافِقُونَ قَالُوا نَشْهَدُ إِنَّكَ لَرَسُولُ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّكَ لَرَسُولُهُ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَكَاذِبُونَ

Apabila orang-orang munafik datang kepadamu (Muhammad), mereka berkata, “Kami mengakui, bahwa engkau adalah Rasul Allah.” Dan Allah mengetahui bahwa engkau benar-benar Rasul-Nya; dan Allah menyaksikan bahwa orang-orang munafik itu benar-benar pendusta. (QS. Al-Munaafiquun, ayat 1)

Maka, munafik adalah: mereka-mereka yang ngakunya Islam, dan ngakunya mengikuti Nabi Muhammad saw, tapi sebenarnya mereka berbohong.

Mudahnya, mereka tidak akan mau mengikuti petunjuk nabi, karena memang pada dasarnya mereka tidak mengakui bahwa Nabi Muhammad itu Nabi. Apa yang mereka ucapkan hanya pura-pura saja, agar mereka dianggap sebagai orang Islam.

Maka, lihatlah orang-orang yang malas kalau diajak beribadah, malas kalau diajak ke masjid, malas kalau diajak untuk menerapkan ayat Al-Qur’an dalam kehidupan mereka, itulah orang-orang munafik.

Untuk orang-orang seperti ini, kalau mereka mengatakan “Nabi kami Nabi Muhammad kok”, maka jawablah sesuai jawaban Al-Qur’an: “Kalian adalah pembohong!”

Iman itu tidak hanya sebatas ucapan, tapi juga harus dibuktikan dengan amal. Itulah perbedaan adalah orang Islam dan orang Munafik.

Ayo ke Masjid 💪🏼.

Karena Munafik biasanya malas ke Masjid, karena mereka memang tidak punya keinginan untuk beribadah pada Pencipta-nya. Apa yang mereka inginkan hanya agar dianggap sebagai orang Islam, tidak lebih dan tidak kurang.

لَيْسَ صَلاَةٌ أثْقَلَ عَلَى المُنَافِقِينَ مِنْ صَلاَةِ الفَجْرِ وَالعِشَاءِ ، وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِيهِمَا لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْواً

“Tidak ada shalat yang lebih berat bagi orang munafik selain dari shalat Shubuh dan shalat ‘Isya’. Seandainya mereka tahu keutamaan yang ada pada kedua shalat tersebut, tentu mereka akan mendatanginya walau sambil merangkak.” (HR. Bukhari no. 657).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s