Tiga kelompok

Ada kelompok yang mau mengamalkan ajaran agamanya.

Ada juga kelompok yang merasa bahwa pemahaman agamanya yang selama ini dipegang adalah pemahaman yang benar (padahal tidak benar), lalu akhirnya kelompok ini membenci kelompok pertama di atas.

Ada juga kelompok yang memang pada dasarnya tidak mau beragama, akhirnya kelompok ketiga ini berteman dengan kelompok kedua di atas.

Bagaimana membedakan kelompok pertama dan kedua di atas?

Mudah saja. Ambil satu contoh, dalam agama kita ada ajaran untuk memulai segala sesuatu dengan membaca bismillah. Itu artinya, seorang Muslim itu harus selalu membawa-bawa agama, dan tidak ada prinsip “jangan bawa-bawa agama”. Kelompok yang menggunakan prinsip “jangan bawa-bawa agama”, maka kelompok itu masuk dalam kelompok kedua di atas.

Kita sendiri, masuk dalam kelompok yang mana?

Advertisements

Munafik menurut Surat Al-Munaafiquun ayat pertama

Ingin tahu siapa itu Munafik menurut Al-Qur’an?

Mari kita buka surat Al-Munaafiquun ayat pertama.

إِذَا جَاءَكَ الْمُنَافِقُونَ قَالُوا نَشْهَدُ إِنَّكَ لَرَسُولُ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّكَ لَرَسُولُهُ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَكَاذِبُونَ

Apabila orang-orang munafik datang kepadamu (Muhammad), mereka berkata, “Kami mengakui, bahwa engkau adalah Rasul Allah.” Dan Allah mengetahui bahwa engkau benar-benar Rasul-Nya; dan Allah menyaksikan bahwa orang-orang munafik itu benar-benar pendusta. (QS. Al-Munaafiquun, ayat 1)

Maka, munafik adalah: mereka-mereka yang ngakunya Islam, dan ngakunya mengikuti Nabi Muhammad saw, tapi sebenarnya mereka berbohong.

Mudahnya, mereka tidak akan mau mengikuti petunjuk nabi, karena memang pada dasarnya mereka tidak mengakui bahwa Nabi Muhammad itu Nabi. Apa yang mereka ucapkan hanya pura-pura saja, agar mereka dianggap sebagai orang Islam.

Maka, lihatlah orang-orang yang malas kalau diajak beribadah, malas kalau diajak ke masjid, malas kalau diajak untuk menerapkan ayat Al-Qur’an dalam kehidupan mereka, itulah orang-orang munafik.

Untuk orang-orang seperti ini, kalau mereka mengatakan “Nabi kami Nabi Muhammad kok”, maka jawablah sesuai jawaban Al-Qur’an: “Kalian adalah pembohong!”

Iman itu tidak hanya sebatas ucapan, tapi juga harus dibuktikan dengan amal. Itulah perbedaan adalah orang Islam dan orang Munafik.

Ayo ke Masjid 💪🏼.

Karena Munafik biasanya malas ke Masjid, karena mereka memang tidak punya keinginan untuk beribadah pada Pencipta-nya. Apa yang mereka inginkan hanya agar dianggap sebagai orang Islam, tidak lebih dan tidak kurang.

لَيْسَ صَلاَةٌ أثْقَلَ عَلَى المُنَافِقِينَ مِنْ صَلاَةِ الفَجْرِ وَالعِشَاءِ ، وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِيهِمَا لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْواً

“Tidak ada shalat yang lebih berat bagi orang munafik selain dari shalat Shubuh dan shalat ‘Isya’. Seandainya mereka tahu keutamaan yang ada pada kedua shalat tersebut, tentu mereka akan mendatanginya walau sambil merangkak.” (HR. Bukhari no. 657).

Belum tibakah saatnya?

Kita berumur 40, 50 atau mungkin 60 tahun ke atas? Tapi kita sampai saat ini masih juga belum punya keinginan untuk kembali pada agama kita untuk mencari siapa pencipta kita dan beribadah kepada-Nya?

Atau di penghujung hidup kita ini, kita masih selalu menyibukkan diri kita dan menghabiskan waktu kita untuk membahas hal-hal yang tidak bermanfaat untuk akhirat kita?

Kalau seperti itu kondisi kita, maka pertanyaan yang cocok untuk kita adalah:

Belum tibakah saatnya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka), dan janganlah mereka (berlaku) seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik. (QS. Al-Hadid, 16)

Mari kita renungkan diri kita masing-masing.


Note: ini teks Arab-nya.

أَلَمْ يَأْنِ لِلَّذِينَ آمَنُوا أَنْ تَخْشَعَ قُلُوبُهُمْ لِذِكْرِ اللَّهِ وَمَا نَزَلَ مِنَ الْحَقِّ وَلَا يَكُونُوا كَالَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلُ فَطَالَ عَلَيْهِمُ الْأَمَدُ فَقَسَتْ قُلُوبُهُمْ ۖ وَكَثِيرٌ مِنْهُمْ فَاسِقُونَ