Fir’aun dan rakyatnya yang manut

Dalam Al-Qur’an, ada banyak ayat yang menyebutkan agar kita tidak boleh taat secara membabi-buta pada penguasa, karena di akhirat nanti kita akan tahu bahwa hal itu adalah salah, dan nanti kita harus mempertanggungjawabkan kesalahan itu.

Salah satunya adalah ayat di bawah ini, yang menjelaskan tentang Fir’aun dan rakyatnya yang manut, yang selalu nurut, dan yang selalu meng-iya-kan semua ucapan Fir’aun, tanpa menilai lagi benar salahnya.

Ini ayatnya.

Fir’aun membanggakan kekuasaan dan kekayaannya

وَنَادَىٰ فِرْعَوْنُ فِي قَوْمِهِ قَالَ يَا قَوْمِ أَلَيْسَ لِي مُلْكُ مِصْرَ وَهَٰذِهِ الْأَنْهَارُ تَجْرِي مِنْ تَحْتِي ۖ أَفَلَا تُبْصِرُونَ

Dan Fir‘aun berseru kepada kaumnya (seraya) berkata, “Wahai kaumku! Bukankah kerajaan Mesir itu milikku dan (bukankah) sungai-sungai ini mengalir di bawahku; apakah kamu tidak melihat?

Fir’aun menghina Nabi Musa

أَمْ أَنَا خَيْرٌ مِنْ هَٰذَا الَّذِي هُوَ مَهِينٌ وَلَا يَكَادُ يُبِينُ

Bukankah aku lebih baik dari orang (Musa) yang hina ini dan yang hampir tidak dapat menjelaskan (perkataannya)?

Fir’aun mencela Nabi Musa yang miskin dan tidak punya kekuasaan

فَلَوْلَا أُلْقِيَ عَلَيْهِ أَسْوِرَةٌ مِنْ ذَهَبٍ أَوْ جَاءَ مَعَهُ الْمَلَائِكَةُ مُقْتَرِنِينَ

Maka mengapa dia (Musa) tidak dipakaikan gelang dari emas atau malaikat datang bersama-sama dia untuk mengiringkannya?”

Rakyat Fir’aun membenarkan semua ucapan Fir’aun, tanpa menilai benar salah lagi

فَاسْتَخَفَّ قَوْمَهُ فَأَطَاعُوهُ ۚ إِنَّهُمْ كَانُوا قَوْمًا فَاسِقِينَ

Maka (Fir‘aun) dengan perkataan itu telah mempengaruhi kaumnya, sehingga mereka patuh kepadanya. Sungguh, mereka adalah kaum yang fasik.

(QS. Az-Zukhruf, ayat 51-54)


Bisa kita lihat pada ayat terakhir di atas, rakyat yang tidak punya pendirian dan selalu mengikuti apa kata pemimpinnya meskipun dalam hal yang salah, maka mereka adalah kaum yang fasik.

Semoga kita tidak menjadi kaum yang fasik seperti ini.

Jadilah rakyat yang bisa membedakan mana benar dan mana salah, dan marilah kita sampaikan kritik yang membangun pada pemimpin kita.

Note:
Kritik yang membangun harus disampaikan melalui cara yang baik, benar dan sesuai aturan hukum di negara kita, karena Islam juga mengajarkan agar kita selalu taat hukum.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s