Apa yang mau kita sombongkan?

1) Apa yang mau kita sombongkan; jika Imam An Nawawi menulis Syarh Shahih Muslim yang tebal itu sedang beliau tak punya Kitab Shahih Muslim?

2) Beliau menulisnya berdasar hafalan atas Kitab Shahih Muslim yang diperoleh dari Gurunya; lengkap dengan sanad inti & sanad tambahannya.

3) Sanad inti maksudnya; perawi antara Imam Muslim sampai RasuluLlah. Sanad tambahan yakni; mata-rantai dari An Nawawi hingga Imam Muslim.

4) Jadi bayangkan; ketika menulis penjabarannya, An Nawawi menghafal 7000-an hadits sekaligus sanadnya dari beliau ke Imam Muslim sekira 9-13 tingkat Gurunya; ditambah hafal sanad inti sekira 4-7 tingkat Rawi.

5) Yang menakjubkan lagi; penjabaran itu disertai perbandingan dengan hadits dari Kitab lain (yang jelas dari hafalan sebab beliau tak mendapati naskahnya), penjelasan kata maupun maksud dengan atsar sahabat, Tabi’in, & ‘Ulama; munasabatnya dengan Ayat & Tafsir, istinbath hukum yang diturunkan darinya; dan banyak hal lain lagi.

7) Hari ini kita menepuk dada; dengan karya yang hanya pantas jadi ganjal meja beliau, dengan kesulitan telaah yang tak ada seujung kukunya.

8) Hari ini kita jumawa; dengan alat menulis yang megah, dengan rujukan yang daring, & tak malu sedikit-sedikit bertanya pada Syaikh Google.

9) Kita baru menyebut 1 karya dari seorang ‘Alim saja sudah bagai langit & bumi rasanya. Bagaimana dengan kesemua karyanya yang hingga umur kita tuntaspun takkan habis dibaca?

10) Bagaimana kita mengerti kepayahan pada zaman mendapat 1 hadits harus berjalan berbulan-bulan?

11) Bagaimana kita mencerna; bahwa dari nyaris 1.000.000 hadits yang dikumpulkan & dihafal seumur hidup; Al Bukhari memilih 6000-an saja?

12) Atas ratusan ribu hadits yang digugurkan Al Bukhari; tidakkah kita renungi; mungkin semua ucap & tulisan kita jauh lebih layak dibuang?

13) Kita baru melihat 1 sisi saja bagaimana mereka berkarya; belum terhayati bahwa mereka juga bermandi darah & berhias luka di medan jihad.

14) Mereka kadang harus berhadapan dengan penguasa zhalim & siksaan pedihnya, si jahil yang dengki & gangguan kejinya. Betapa menyesakkan.

15) Kita mengeluh listrik mati atau data terhapus; Imam Asy Syafi’i tersenyum kala difitnah, dibelenggu, & dipaksa berjalan Shan’a-Baghdad.

16) Kita menyedihkan laptop yang ngadat & deadline yang gawat; punggung Imam Ahmad berbilur dipukuli pagi & petang hanya karena 1 kalimat.

17) Kita berduka atas agal terbitnya karya; Imam Al Mawardi berjuang menyembunyikan tulisan hingga menjelang ajal agar terhindar dari puja.

18) Mari kembali pada An Nawawi & tak usah bicara tentang Majmu’-nya yang dahsyat & Riyadhush Shalihin-nya yang permata; mari perhatikan karya tipisnya; Al Arba’in. Betapa barakah; disyarah berratus, dihafal berribu, dikaji berjuta manusia & tetap menakjubkan susunannya.

19) Maka tiap kali kita bangga dengan “best seller”, “nomor satu”, “juara”, “dahsyat”, & “terhebat”; liriklah kitab kecil itu. Lirik saja.

20) Agar kita tahu; bahwa kita belum apa-apa, belum ke mana-mana, & bukan siapa-siapa. Lalu belajar, berkarya, bersahaja.

(Ustadz. Salim A. Fillah)

TULISAN TERBAIK SYAIKH ALI THANTHAWI MESIR RAHIMAHULLAH

Pada saat engkau mati, janganlah kau bersedih.
Jangan pedulikan jasadmu yang sudah mulai layu, karena kaum muslimin akan mengurus jasadmu. Mereka akan melucuti pakaianmu, memandikanmu dan mengkafanimu lalu membawamu ke tempatmu yang baru, Kuburan..!

»Akan banyak orang yang mengantarkan jenazahmu bahkan mereka akan meninggalkan pekerjaannya untuk ikut menguburkanmu. Dan mungkin banyak yang sudah tidak lagi memikirkan nasihatmu pada suatu hari…

»Barang-barangmu akan dikemas; kunci kuncimu, kitab, koper, sepatu dan pakaianmu. Jika keluargamu setuju maka barang-barang itu akan disedekahkan agar bermanfaat untukmu.

»Yakinlah; dunia dan alam semesta tidak akan bersedih dengan kepergianmu.
Ekonomi akan tetap berlangsung!
Posisi pekerjaanmu akan diisi orang lain.
Hartamu menjadi harta halal bagi ahli warismu. Sedangkan kamu yang akan dihisab dan diperhitungkan untuk yang kecil dan yang besar dari hartamu !

»Kesedihan atasmu ada 3;
– Orang yang mengenalmu sekilas akan mengatakan, kasihan.
– Kawan-kawanmu  akan bersedih beberapa jam atau beberapa hari lalu mereka kembali seperti sediakala dan tertawa tawa!
– Di rumah ada kesedihan yang mendalam! Keluargamu akan bersedih seminggu dua minggu, sebulan dua bulan, dan mungkin hingga setahun??
Selanjutnya mereka meletakkanmu dalam arsip kenangan!

»Demikianlah “Kisahmu telah berakhir di tengah-tengah manusia”.
Dan kisahmu yang sesungguhnya baru dimulai, Akhirat..!!
Telah musnah kemuliaan, harta, kesehatan, dan anak.
Telah engkau tinggalkan rumah, istana dan suami/istri tercinta.
Kini hidup yg sesungguhnya telah dimulai.

»Pertanyaannya adalah:
Apa persiapanmu untuk Kuburmu dan Akhiratmu..??
Hakikat ini memerlukan perenungan..

Usahakan dengan sungguh-sungguh;
Menjalankan kewajiban kewajiban, hal-hal yang disunnahkan, sedekah rahasia,
merahasiakan amal shalih,
shalat malam,

Semoga saja engkau selamat.

Andai engkau mengingatkan manusia dengan tulisan ini insyaAllah pengaruhnya akan engkau temui dalam timbangan kebaikanmu pada hari Kiamat.

“Berilah peringatan, karena peringatan itu bermanfaat bagi orang orang mukmin”

*******
Semoga kita mendapatkan taufiq dari Allah Ta’ala.

Ayat yang melarang poliandri

#Poliandri: satu istri, banyak suami.

Aktivis islam liberal selalu berkata: “Mana ayat yang melarang poliandri? Mana ayat yang melarang seorang wanita untuk menikah dengan lebih dari satu laki-laki? Tidak ada khan?”

Jawabannya:
Memang tidak ada, Mas … tidak ada ayat yang bunyinya melarang seorang wanita untuk menikah dengan lebih dari seorang laki-laki.

Tapi ada ayat yang melarang seorang laki-laki untuk menikahi wanita yang sudah bersuami, dan inilah dalil haramnya poliandri.

” … dan (diharamkan juga kamu mengawini) wanita yang bersuami, …. (QS An-Nisaa, ayat 24).

Note:
1. biasanya perintah-perintah di dalam al-Qur’an menggunakan sudut pandang laki-laki, seperti dalam contoh ini.
2. Artinya, sebenarnya seorang kepala keluarga punya kewajiban untuk menyampaikan ayat-ayat al-Qur’an pada istri-istri dan anak-anaknya.

Prestasi Jamaah Tabligh

Tahun 2012 👇
Salman Al Jugjawy, Dari Sheila on 7 ke Jamaah Tabligh
http://www.fimadani.com/salman-al-jugjawy-dari-sheila-on-7-ke-jamaah-tabligh/

tahun 2014 👇
Kisah Reza, Keluar dari NOAH – Gabung Jamaah Tabligh
http://www.pkspiyungan.org/2014/12/kisah-reza-keluar-dari-noah-gabung.html?m=1

Sepertinya jamaah tabligh makin berkibar di kalangan artis ya …
👍👍👍
#sayasendiribukanjamaahtabligh.

Imam At-Thabari Yang Terdzalimi

Siapa yang tak kenal Tafsir At-Thabari? Iya, sebuah kitab tafsir yang cukup terkenal yang dikarang oleh Imam Muhammad bin Jarir Abu Ja’far at-Thabari (w. 310 H).

Sebelum menulis kitab tersebut, diceritakan bahwa beliau melakukan shalat istikharah dahulu selama 3 tahun, beliau meminta pertolongan kepada Allah agar dimudahkan dalam penulisannya. Maka, tak heran kitab itu menjadi salah satu rujukan tafsir yang terpercaya.

Sebenarnya nama kitab tafsir beliau adalah Jami’ al-Bayan an Ta’wil Ayi al-Qur’an, orang lebih mengenalnya dengan tafsir at-Thabari (Syamsuddin ad-Dzahabi w. 748 H, Siyaru A’lam an-Nubala’, hal. 11/ 168).
Imam Ibn Katsir ad-Dimasyqi (w. 774 H) menuliskan bahwa Ibnu Jarir selama 40 tahun, setiap harinya beliau menulis 40 halaman buku. Kira-kira sudah berapa halaman yang beliau tulis selama itu. (Ismail ibn Katsir w. 774 H, al-Bidayah wa an-Nihayah, hal. 11/ 165).

Selain kitab tafsir tadi, beliau menulis banyak kitab lain, diantaranya: kitab Tahdzib al-Atsar, Tarikh at-Thabari atau yang yang bernama Tarikh ar-Rusul wa al-Anbiya’ wa al-Muluk wa al-Khulafa’, dll. Ibnu Jarir Didzalimi

Meski beliau seorang ulama yang diakui oleh hampir setiap generasi muslim, kitabnya selalu dibaca oleh semua kalangan sampai sekarang, ternyata ada kisah memilukan di balik kehidupan beliau. Bahkan sampai beliau wafat.

Didzalimi

Siapa yang mendzalimi beliau?

Mari kita baca ceritanya perlahan-lahan. Ibnu Katsir (w. 774 H) menyitir perkataan Abu Bakar bin Huzaimah (w. 311 H) ketika berkomentar tentang Ibnu Jarir ini:

ما أعلم على أديم الأرض أعلم من ابن جرير، ولقد ظلمته الحنابلة

Saya tak pernah temui di bumi ini orang yang lebih alim dari Ibn Jarir, sayangnya beliau didzalimi oleh Hanabilah. (Ismail ibn Katsir w. 774 H, al-Bidayah wa an-Nihayah, hal. 11/ 166, Syamsuddin ad-Dzahabi w. 748 H, Siyaru A’lam an-Nubala’, hal. 11/ 168).

Iya, beliau didzalimi oleh “oknum” di zamannya. Oknum dari para pengikut madzhab Hanbali. Bahkan sampai akhir hayat beliau.

Perlu dicatat, ini bukan pengikut Hanbali abad ini ya, tapi pengikut Hanbali di abad ke-4 Hijriyyah. Jika ada kesamaan kasus dan pelaku serta ide dengan zaman sekarang, bisa jadi itu hanya kebetulan belaka. Ibnu Jarir dituduh Rafidhah dan Ilhad

وادعوا عليه الرفض، ثم ادعوا عليه الإلحاد

Mereka menuduh Ibnu Jarir sebagai Rafidhah, lalu menuduhnya dengan ilhad (atheis). (Izzuddin bin al-Atsir w. 630 H, al-Kamil fi at-Tarikh, hal. 6/ 677)

Sungguh tuduhan yang cukup serius, Ibnu Jarir dituduh sebagai syiah rafidhah dan ilhad (atheis). Jadi tuduh-menuduh orang lain, meski orang lain itu sudah level ulama besarpun sudah ada sejak zaman dahulu. Jika sekarang kok masih ada yang suka menuduh-nuduh orang lain yang tidak sealiran dengan tuduhan yang hampir-hampir mirip, ya tidak usah kaget.

Tapi apakah tuduhan kepada Ibnu Jarir itu benar dan terbukti?

Dilarang Mengajar

Ternyata tuduhan itu tak hanya berhenti hanya tuduhan belaka. Selain dituduh, Imam Ibnu Jarir juga diboikot untuk mengajar. Hal ini sebagaimana yang ditulis oleh Imam Ibn Katsir (w. 774 H), Imam Syihabuddin ar-Rumi (w. 626 H), dan Imam ad-Dzahabi (w. 748 H).

لأن الحنابلة كانوا يمنعون أن يجتمع به أحد

Para pengikut Hanabilah melarang orang-orang untuk berkumpul dangan Imam Ibn Jarir(Ismail ibn Katsir w. 774 H, al-Bidayah wa an-Nihayah, hal. 11/ 166).

ولقد ظلمته الحنابلة؛ قال: وكانت الحنابلة تمنع [منه] ولا تترك أحدا يسمع عليه

Para Hanabilah telah mendzalimi Imam Ibn Jarir (w. 310 H). Mereka melarang orang-orang untuk ngaji kepadanya, bahkan tak membiarkan satupun mendengarkan Imam Ibn Jarir.(Syihabuddin ar-Rumi al-Hamawi w. 626 H, Mu’jam al-Udaba’, hal. 6/ 2443)

وكانت الحنابلة تمنع من الدخول عليه

Hanabilah melarang orang untuk masuk ikut ngaji kepada Imam Ibnu Jarir Thabari.(Syamsuddin ad-Dzahabi w. 748 H, Siyaru A’lam an-Nubala’, hal. 11/ 168).

Tentu sungguh hal yang kurang baik, kenapa sampai orang mau mengaji ke beliau saja dilarang.

Dikubur di Dalam Rumah

Ibnu Katsir menyebutkan bahwa beliau wafat di usia 85 atau 86 tahun. Sampai wafat pun, para Hanabilah itu masih saja memboikot Imam Ibn Jarir. Sampai untuk dikubur siang hari saja dilarang.

Akhirnya, Imam Ibn Jarir at-Thabari dikuburkan di dalam rumahnya sendiri. (Ismail ibn Katsir w. 774 H, al-Bidayah wa an-Nihayah, hal. 11/ 166)

ودفن في داره لأن بعض عوام الحنابلة ورعاعهم منعوا دفنه نهارا ونسبوه إلى الرفض، ومن الجلهة من رماه بلالحاد، وحاشاه من ذلك كله

Imam Ibn Jarir at-Thabari dikuburkan di dalam rumahnya. Hal itu karena kaum awam dan kaum rendahannya Hanabilah mencegah pengkuburan Imam Ibn Jarir di siang hari. Mereka menuduh Imam Ibn Jarir at-Thabari sebagai Syiah Rafidhah, bahkan ada yang sampai menuduh atheis. Tapi itu semua tidaklah benar.(Ismail ibn Katsir w. 774 H, al-Bidayah wa an-Nihayah, hal. 11/ 166).

Ulama sekelas Ibnu Jarir at-Thabari (w. 310 H) saja dituduh macam-macam, dilarang mengajar, diteror dengan dilempari rumahnya dengan batu. Sampai wafatpun untuk dikubur siang hari, masih saja dilarang. Beginikah sikap orang muslim terhadap ulama’ yang berbeda pendapat?

Sebagaimana yang diungkap oleh Imam Ibn Katsir (w. 774 H), bahwa semua tuduhan itu tidaklah benar. Hasyahu min dzalika kullihi. Hanabilah Dipimpin oleh Muhammad bin Daud al-Faqih ad-Dzahiri

Setiap gerakan awam, biasanya ada tokoh ahli yang menjadi otaknya. Begitu juga dengan gerakan tuduhan dan boikot Imam Ibn Jarir at-Thabari. Ada tokoh intelektual dibalik itu. Imam Ibn Katsir (w. 774 H) menyebutkan:

وإنما تقلدوا ذلك عن أبي بكر محمد بن داود الفقيه الظاهري، حيث كان يتكلم فيه ويرميه بالعظائم وبالرفض.

Mereka taklid kepada apa yang dikatakan oleh Abu Bakar Muhammad bin Daud al-Faqih ad-Dzahiri. (Ismail ibn Katsir w. 774 H, al-Bidayah wa an-Nihayah, hal. 11/ 167).

Adapun Imam ad-Dzahabi (w. 748 H) menyebutkan:

وكانت الحنابلة حزب أبي بكر بن أبي داود. فكثروا وشغبوا على ابن جرير. وناله أذى، ولزم بيته، نعوذ بالله من الهوى

Hanabilah saat itu adalah kelompok dari Abu Bakar bin Abu Daud. (Syamsuddin ad-Dzahabi w. 748 H, Siyaru A’lam an-Nubala’, hal. 11/ 171).

Sebenarnya disini disebutkan ada dua nama pemimpin para Hanabilah yang memboikot Imam Ibn Jarir at-Thabari saat itu; Abu Bakar Muhammad bin Daud al-Faqih ad-Dzahiri dan Abu Bakar bin Abu Daud. Hampir mirip tetapi sebenarnya itu dua nama yang berbeda orangnya. Entah mana yang benar, saya sendiri belum bisa men-tahqiq-nya.

Orang pertama, adalah Abu Bakar Muhammad bin Daud al-Faqih ad-Dzahiri (255 H- 297 H), sebagaimana yang ditulis oleh Ibnu Katsir dalam al-Bidayah wa an-Nihayah, hal. 11/ 167. Beliau adalah anak dari Imam Daud ad-Dzahiri (w. 270 H). Beliau memiliki kitab al-Intishar min Muhammad bin Jarir at-Thabari.

Sedangkan orang kedua, adalah Abu Bakar bin Abu Daud (230- 316 H), sebagaimana ditulis oleh Imam ad-Dzahabi dalam Siyaru A’lam an-Nubala’, hal. 11/ 171. Beliau adalah Abdullah bin Sulaiman Asy’ats as-Sajistani, anak dari Imam Abu Daud (w. 275 H) pengarang kitab Sunan Abi Daud.

Abu Bakar Muhammad bin Daud al-Faqih ad-Dzahiri kan dari madzhab Dzahiri? Kenapa bisa bermain dan menjadi pemimpin gerakan Hanabilah di zaman itu? Entah Dzahiri yang menunggangi Hanabilah, atau memang Hanabilah saat itu mirip-mirip dengan Dzahiri. Atau memang Dzahiri itu tak jauh beda dengan Hanabilah? Memang kita kadang susah membedakan.

Namanya saja tuduhan, bisa jadi benar tapi bisa salah. Sebagaimana yang diungkap oleh Imam Ibn Katsir (w. 774 H), semua tuduhan itu tidaklah benar. Hasyahu min dzalika kullihi. Tapi kira-kira apa yang melatar belakangi tuduhan-tuduhan itu? Paling tidak ada beberapa hal:

1. Tidak Memasukkan Imam Ahmad Sebagai Fuqaha

Imam Ibn Jarir at-Thabari (w. 310 H) tidak memasukkan Imam Ahmad bin Hanbal (w. 241 H) sebagai Faqih dalam bukunya “Ikhtilaf al-Fuqaha’”, tetapi hanya sebagai muhaddits saja.

Imam Ibn Jarir at-Thabari (w. 310 H) pernah berkata:

أما أحمد بن حنبل فلا يعدّ خلافه

Imam Ahmad bin Hanbal (w. 241 H) tidak dianggap ketika pendapat beliau bertentangan dengan lainnya.(Syihabuddin ar-Rumi al-Hamawi w. 626 H, Mu’jam al-Udaba’, hal. 6/ 2450)

Gara-gara tidak menganggap Imam Ahmad bin Hanbal (w. 241 H) sebagai faqih, para pengikut madzhab hanbali marah dan tidak terima.

وقصده الحنابلة فسألوه عن أحمد بن حنبل في الجامع يوم الجمعة، وعن حديث الجلوس على العرش، فقال أبو جعفر: أما أحمد بن حنبل فلا يعدّ خلافه، فقالوا له: فقد ذكره العلماء في الاختلاف، فقال: ما رأيته روي عنه، ولا رأيت له أصحابا يعوّل عليهم، وأما حديث الجلوس على العرش فمحال، ثم أنشد:

سبحان من ليس له أنيس … ولا له في عرشه جليس

فلما سمع ذلك الحنابلة منه وأصحاب الحديث وثبوا ورموه بمحابرهم، وقيل كانت ألوفا، فقام أبو جعفر بنفسه ودخل داره، فرموا داره بالحجارة حتى صار على بابه كالتلّ العظيم

….Suatu ketika hari jum’at para Hanabilah mendatangi Imam Ibnu Jarir ke masjidnya. Mereka bertanya tentang Imam Ahmad bin Hanbal (w. 241 H) dan tentang hadits duduknya Allah diatas arsy. Imam Ibn Jarir menjawab: Imam Ahmad bin Hanbal itu tidak diperhitungkan ketika beliau berbeda dengan ulama lain.

Ketika pengikut Hanabilah dan Ashab al-Hadits mendengar hal itu, mereka melangkah maju dan melemparinya. Lalu Imam Abu Ja’far at-Thabari (w. 310 H) berdiri dan melangkah pulang, lalu masuk ke rumahnya.

Setelah masuk ke rumah, ternyata para Hanabilah tadi masih saja melempari rumah Imam Ibn Jarir at-Thabari dengan batu.(Syihabuddin ar-Rumi al-Hamawi w. 626 H, Mu’jam al-Udaba’, hal. 6/ 2450)

Rumahnya salah seorang ulama yang kita baca dan akui karyanya sampai saat ini, pernah mendapatkan teror lemparan batu dari sekelompok orang yang menganggap pendapatnya selalu benar dan pendapat orang lain pasti salah.Na’udzubillahi min al-hawa.

2. Hadits Ghadir Khum

Hadits Ghadir Khum adalah hadits yang menjadi perdebatan antara Sunni dan Syiah akan kepemimpinan Ali bin Abi Thalib. Syiah memakai hadits itu untuk pembenaran hak ali dalam menjadi khalifah. Meski Ahlu as-Sunnah tidak memaknai hadits Ghadir Khum sebagai pembenar atas hak Ali atas khalifah.
Perlu dicatat, menshahihkan hadits Ghadir Khum tidak lantas menjadikan seseorang itu terindikasi Syiah. Sayangnya, para Hanabilah saat itu dengan mudah menuduh orang lain bahkan selevel ulama Imam Ibnu Jarir at-Thabari (w. 310 H) sebagai syiah, rafidhah bahkan ilhad hanya gara-gara menulis buku yang menshahihkan hadits Ghadir Khum.

Ad-Dzahabi (w. 748 H) berkata:

جمع طرق حديث: غدير خم، في أربعة أجزاء، رأيت شطره، فبهرني سعة رواياته، وجزمت بوقوع ذلك

Imam Ibn Jarir mengumpulkan semua jalur hadits Ghadir Khum dalam 4 jilid. Saya (ad-Dzahabi) baru melihat sebagiannya, dari situ saja saya bisa simpulkan keluasan ilmu beliau, sampai saya yakin bahwa kejadian itu memang terjadi. (Syamsuddin ad-Dzahabi w. 748 H, Siyaru A’lam an-Nubala’, hal. 11/ 171)

3. Fatwa Berbeda

Ketiganya mungkin karena Imam Ibnu Jarir at-Thabari itu menampilkan dan berfatwa dengan madzhab Syafi’i, ketika berada di Baghdad yang kebanyakan masyarakatnya saat itu bermadzhab Hanbali.

Tentu Ibnu Jarir at-Thabari (w. 310 H) bukan orang yang bodoh dalam menentukan pilihan pendapatnya. Keilmuan beliau telah diakui oleh hampir semua ulama di setiap generasi. Meski beliau juga bukan maksum yang semua pilihan pendapatnya adalah benar. Tapi disinilah kita penting belajar bagaimana sikap ketika berbeda pendapat. Dishalati Banyak Orang Sekian Lama

Meski telah terjadi boikot sampai wafatnya Imam Ibnu Jarir at-Thabari (w. 310 H), banyak kaum muslimin yang datang untuk menshalati jenazah beliau. Bahkan sampai berbulan-bulan setelah itu, masih banyak orang yang datang untuk menshalatkan beliau. Ibnu Katsir (w. 774 H) menyebutkan:

ولما توفي اجتمع الناس من سائر أقطار بغداد وصلوا عليه بداره ودفن بها، ومكث الناس يترددون إلى قبره شهروا يصلون عليه

Kaum muslimin dari segala penjuru Baghdad datang ke rumah Imam Ibnu Jarir, mereka menshalatkannya di rumah dimana beliau dimakamkan. (Ismail ibn Katsir w. 774 H, al-Bidayah wa an-Nihayah, hal. 11/ 167).

Imam Syihabuddin ar-Rumi al-Hamawi w. 626 H menyebutkan:

وصلي على قبره عدة شهور ليلا ونهارا

Kubur Imam Ibn Jarir at-Thabari (w. 310 H) dishalati sampai berbulan-bulan, siang dan malam.(Syihabuddin ar-Rumi al-Hamawi w. 626 H, Mu’jam al-Udaba’, hal. 6/ 2441).

Ada 2 Abu Ja’far Ibnu Jarir; Salah satunya Tokoh Syiah. Dalam literatur sejarah ulama, akan kita temukan dua nama Abu Ja’far ibn Jarir at-Thabari yang hampir mirip. Salah satunya adalah tokoh Syiah Rafidhah. Tapi dalam kisah diatas, bukan Ibnu Jarir yang Syiah Rafidhah yang mendapat boikot oleh Hanabilah. Imam Abu Ja’far at-Thabari as-Syi’iy (w. 411 H)

Ada satu nama yang hampir mirip dengan Imam Abu Ja’far at-Thabari yang sedang kita bicarakan tadi. Bedanya dia adalah seorang syiah Rafidhah, namanya Muhammad bin Jarir bin Rustum Abu Ja’far at-Thabari. Dia mengarang kitab: ar-Ruwat an Ahli al-Bait, al-Mustarsyid fi al-Imamah. Ada yang mengatakan dia adalah ulama’nya Syiah Imamiyyah.

Agar tidak keliru, Imam ad-Dzahabi (w. 748 H) menuliskan biografi Abu Ja’far at-Thabari as-Syi’i ini langsung setelah menuliskan biografinya Imam Abu Ja’far at-Thabari (w. 310 H). (Syamsuddin ad-Dzahabi w. 748 H, Siyaru A’lam an-Nubala’, hal. 11/ 175) Imam Abu Ja’far at-Thabari (w. 310 H) Mujtahid Muthlak Bermadzhab Syafi’i

Imam Tajuddin as-Subki (w. 771 H) mengatakan bahwa Imam Abu Ja’far at-Thabari (w. 310 H) adalah mujtahid muthlak. Meski begitu, beliau memasukkan Imam Abu Ja’far dalam Thabaqat as-Syafi’iyyah. Sebagaimana juga Imam Ibnu Katsir (w. 774 H) juga memasukkan beliau kedalam kitab Thabaqat as-Syafi’iyyin, dan juga Imam Taqiyuddin bin Qadhi Syuhbah memasukkan beliau kedalam kitabnya Thabaqat as-Syafi’iyyah. Suatu ketika Imam Abu Ja’far at-Thabari (w. 310 H) pernah berkata:

أظهرت فقه الشافعى وأفتيت بِهِ بِبَغْدَاد عشر سِنِين

Saya memperlihatkan Fiqih Syafi’i dan juga berfatwa dengannya di Baghdad selama 10 tahun.(Tajuddin as-Subki w. 771 H, Thabaqat as-Syafi’iyyah al-Kubra, hal. 3/ 120)

Bermadzhab, Taklid dan Ta’asshub

Ada tiga kata yang setidaknya sekarang ada yang salah paham. Adakalanya salah paham atau memang tahu salah tapi tidak paham-paham. Atau malah sebenarnya salah tapi sok paham, yaitu antara bermadzhab, taklid dan ta’asshub. Ketiga hal ini disamakan. Kadang memandang rendah orang yang bermadzhab, atau orang yang menyampaikan hukum dari sudut pandang ulama mujtahid madzhab.

Seolah digiring asumsi bahwa perpecahan umat Islam itu sebabnya ta’ashub. Ta’ashub itu sebabnya karena taklid. Taklid itu karena mengikuti madzhab. Bermadzhab itu mengikuti pendapat manusia saja dan tidak mengikuti dalil al-Qur’an dan Hadits. Memang ada yang seperti itu? Ada. Siapa orangnya? Tidak usahlah disebutkan.

Mudahnya seperti ini: Bermadzhab itu tidak mesti harus taklid. Sebagai bukti, meski Imam Ibn Jarir at-Thabari (w. 310 H), Imam Al-Hafidz Ibnu Huzaimah as-Syafi’iy (w. 311 H), Ahmad bin Husain al-Baihaqi as-Syafi’iy (w. 458 H), Al-Hafidz Ibn Asakir as-Syafi’iy (w. 571 H), Al-Hafidz Ibnu Katsir as-Syafi’iy (w. 752 H), Al-Hafidz Ibnu Katsir as-Syafi’iy (w. 752 H), al-Hafidz an-Nawawi as-Syafi’iy (w. 676 H) adalah ulama yang sudah mencapai level mujtahid, tapi mereka tetap bermadzhab Syafi’i.

Selanjutnya, bertaklid itu tidak mesti harus ta’ashub. Bagi orang awam yang belum mempunyai cukup ilmu untuk menggali hukum sendiri dari al-Qur’an dan Hadits, maka seharusnya bertanya kepada orang lain yang lebih tau. Hanya taklid buta yang para ulama melarangnya. Taklid buta inilah yang sering disebut dengan ta’ashub.

Ta’ashub inilah yang menjadi latar belakang gerakan Hanabilah saat itu untuk memboikot Imam Abu Ja’far at-Thabari (w. 310 H) untuk sekedar menyebarkan ilmunya. Karena dianggap ilmu dari Imam Abu Ja’far ini tidak benar, yang benar hanya dari kelompoknya saja.

Memang butuh keluasan ilmu dan kelapangan dada dalam hal ijtihad untuk sekedar mengucapkan:

رأيي صواب يحتمل الخطأ، ورأي غيري خطأ يحتمل الصواب

Pendapatku benar tapi ada kemungkinan salah, pendapat selainku adalah salah tapi ada kemungkinan benar

Hanif Luthfi, Lc

Sumber:
http://www.rumahfiqih.com/fikrah/x.php?id=300&=imam-at-thabari-yang-terdzalimi
http://www.rumahfiqih.com/fikrah/x.php?id=301&=kenapa-imam-at-thabari-didzalimi-%28bag-2%29.htm

Kesimpulan:
Dalam kelompok Hanabilah ada “oknum”.
Ciri-ciri mereka:
1. Sering menyebut-nyebut nama Imam Ahmad (karena mereka ngaku-nya adalah murid-murid imam Ahmad)
2. Sering menuduh orang lain sebagai syiah.
3. Gemar membahas hal-hal yang berkaitan dengan sifat-sifat fisik Allah, seperti tangan Allah, Allah berdiam di ‘Arsy, atau lainnya.

wallahu a’lam

Doa para nabi di dalam Al-Qur’an

❤ آدم
Doa Nabi Adam

“ربنا ظلمنا أنفسنا وإن لم تغفر لنا وترحمنا لنكونن من الخاسرين” u
[QS. Al A’raf : 23]
❤ نوح
Doa Nabi Nuh

“رب اغفر لي ولوالدي ولمن دخل بيتي مؤمناً وللمؤمنين والمؤمنات ولاتزد الظالمين إلا تبارا”
[QS. Nuuh : 28]
❤ هود
Doa Nabi Hud

“إني توكلت على الله ربي وربكم ما من دآبة إلا هو آخذ بناصيتها إن ربي على صراط مستقيم”
[QS. Hud : 56]

❤ أبراهيم
Doa Nabi Ibrahim

“رب اجعلني مقيم الصلاة ومن ذريتي ربنا وتقبل دعاء “.  
[QS. Ibrahim : 40]

“ربنا تقبل منا إنك أنت السميع العليم وتب علينا إنك أنت التواب الرحيم”
[QS. Al Baqarah : 127-128]

❤ يوسف
Doa Nabi Yusuf

“فاطر السموات والأرض أنت وليي في الدنيا والآخرة توفني مسلما وألحقني بالصالحين”
[QS. Yusuf : 101]
👑👑👑👑👑👑?
❤ شعيب
Doa Nabi Syu’aib
?
“وسع ربنا كل شيء علما على الله توكلنا ربنا أفتح بيننا وبين قومنا بالحق وأنت خير الفاتحين”
[QS. Al A’raf : 89]
?
❤ موسى
Doa Nabi Musa

“رب بما أنعمت علي فلن أكون ظهيرا للمجرمين
[QS. Al Qashash : 18]

رب اشرح لي صدري ويسر لي أمري واحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي”
[QS. Thahaa : 25-28]

❤ سليمان
Doa Nabi Sulaiman

“رب أوزعني أن أشكر نعمتك التي أنعمت علي وعلى والدي وأن أعمل صالحا ترضاه وأدخلني برحمتك في عبادك الصالحين”
[QS. Al Ahqaf : 15]

❤ أيـــوب
Doa Nabi Ayyub

“رب أنى مسني الضر وأنت أرحم الراحمين”
[QS. Al Anbiyaa’ : 83]

❤ يونـس
Doa Nabi Yunus

“لا إله إلا أنت سبحانك إني كنت من الظالمين”
[QS. Al Anbiyaa’ : 87]

❤ يعقوب
Doa Nabi Ya’qub

“انما أشكو بثي وحزني إلى الله”
[QS. Yusuf : 86]

❤ محمـد صلى الله عليه وسلم
Doa Nabi Muhammad ص

“ربنا آتنا في الدنيا حسنة وفي الآخرة حسنه وقنا عذاب النار”
[QS. Al Baqarah : 201]

:)👏 أدعيه حلـوِْوه مـَُِنٍّ القرآن الكريم 💦
Doa2 indah yang terdapat di dalam Al Quran

❤تريد ذرية صالحة‬‬:
Doa agar mendapatkan keturunan yang sholih

رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ‬
[QS. Ali Imran : 38]‬
رَبِّ لَا تَذَرْنِي فَرْدًا وَأَنْتَ خَيْرُ الْوَارِثِينَ‬‬💙
[QS. Al Anbiyaa : 89]

💛خائف يزوغ قلبك‬‬:
Doa agar hati tidak dicondongkan kpd Kesesatan

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّاب��ُ‬
[QS. Ali Imraan : 8]

🌷تريد الشهادة‬‬:
Doa agar mendapatkan Syahid

رَبَّنَا آمَنَّا بِمَا أَنْزَلْتَ وَاتَّبَعْنَا الرَّسُولَ فَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِينَ‬‬ 🍁
[QS. Ali Imran : 53]

😓☝ ‬‬شايل هم كبير‬‬:
Doa menghilangkan kegundahan yang besar

حَسْبِيَ اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ‬ 🍃
[QS. At Taubah : 129]


🌸 تريد تحافظ على الصلاة أنت وذريتك:‬
Doa agar bisa menjaga sholat

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلاةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ‬ 🍀
[QS. Ibrahim : 40]

💓تريد زوجتك وعيالك مسخرين لك‬‬:
Doa agar istri & anak menjadi penyejuk mata

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا 🌺
[QS. Al Furqon : 74]

💝 بيت مبارك لك فيه‬:
Doa agar rumah kita diberkahi

رَبِّ أَنْزِلْنِي مُنْزَلًا مُبَارَكًا وَأَنْتَ خَيْرُ الْمُنْزِلِين��َ
[QS. Al Mu’minuun : 29]

😰👌 تبعد الشياطين عنك‬‬:
Doa agar kita dijauhkan dari tipu daya setan

رَبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِينِ وَأَعُوذُ بِكَ رَبِّ أَنْ يَحْضُرُونِ 💚
[QS. Al Mu’minuun : 97]

💢خائف من عذاب جهنم‬‬:
Doa ketika takut siksaan Jahannam

رَبَّنَا اصْرِفْ عَنَّا عَذَابَ جَهَنَّمَ إِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَامًا 💦
[QS. Al Furqon : 65]

🌻خائف من الله لا يقبل عملك
Doa ketika takut amal kita tidak diterima

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّك أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ‬🍂
[QS. Al Baqarah : 127]

:|👆حزين بحياتك‬‬:
Doa ketika bersedih dalam hidup

إنما أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّه 🍃
[QS. Yusuf : 86]

☺☝لا تحرم غيرك من احلى الأدعيه👏القرآنيه
💐
Jangan menghalangi saudaramu dari manisnya doa2 di dalam Al Quran ini

نصيحة : استمر في ارسالھا لعلها تكون لك صدقة جارية
Nasehat : teruskanlah pesan ini ke saudara2mu, semoga kelak akan menjadi sedekah jariyah bagimu
〰〰〰〰〰
ODOJ-AHQ🌴

Tangan Allah (Yadu Allah يد الله)

Tentang tangan Allah, berikut adalah keyakinan yang ada dalam kaum muslimin.

1. Allah punya tangan, dan tangannya seperti tangan kita ini.
Ini adalah keyakinan kaum Mujassimah, dan ini adalah keyakinan yang tidak dapat dibenarkan. Maha benar Allah dari hal-hal yang tidak layak untuk-Nya.

2. Allah punya tangan, tapi tangannya bagaimana kita tidak tahu dan kita tidak boleh bertanya tentang hal itu.
Ini adalah keyakinan yang dipegang oleh Imam Ibnu Taimiyyah dan dua orang muridnya yaitu imam ibnul Qayyim Al-Jauziyyah dan Imam Ibnu Katsir. Akan tetapi keberadaan Imam Ibnu Katsir dalam kelompok ini dipertanyakan, karena sebagian informasi menyebutkan bahwa Imam Ibnu Katsir sudah meninggalkan keyakinan gurunya ini. Hal ini terbukti dalam beberapa tempat dalam kitab tafsir beliau yang juga menafsirkan kata “tangan” dengan “kekuasaan” atau lainnya, baik untuk kasus tangan Allah maupun kasus lainnya.

3. Pendapat ketiga, ayatnya menyebutkan tentang Yadu-Allah (يد الله),  tapi kami tidak tahu apa maksud ayat itu dan kami menahan diri untuk membicarakan hal itu lebih lanjut. Kami mengimani ayatnya, dan tafsirnya kami serahkan kepada Allah. Karena kata Yadu dalam bahasa Arab bisa berarti tangan, kekuasaan, atau lainnya.

4. Pendapat ke-empat, kami tidak tahu apa maksud ayat itu, maka kami lebih suka mentak’wilkan ayat tsb kepada hal-hal yang lebih pantas untuk Allah, misalnya menta’wilkan tangan Allah dengan kekuasaan Allah, atau lainnya.


Pendapat no 3 dan 4 adalah pendapat mayoritas ulama kita dari dulu sampai sekarang. Pendapat ini juga dipegang oleh para mufassiriin seperti Imam Qurthubi yang mengarang kitab tafsir “Al-Jami’ liahkam al-Qur’an wa al-Mubayyin Lima Tadhammanahu Min as-Sunnah wa Ayi al-Furqan” atau yang lebih dikenal sebagai Tafsir Qurthubi saja. Beliau adalah salah seorang ulama besar dari Madzhab Maliki. Pendapat ini juga dipegang oleh Imam Jalaluddin al-Mahalli dan Jalaluddin As-Suyuuti yang mengarang kitab tafsir Jalalain (Kitab Tafsir dua Jalal). Beliau berdua adalah dua ulama besar dari Madzhab Syafi’i. Pendapat ini juga dipegang oleh Imam Ibnu Hajar al-Asqalani yang mengarang kitab Fathul Baarii (syarah Shahih Bukhari) yang fenomenal, beliau juga seorang ulama besar ahli hadits dari madzhab Syafi’i. Berikutnya, pendapat ini juga dipegang oleh Imam Nawawi yang mengarang kitab Syarah Shahih Muslim yang juga fenomenal. Beliau adalah ulama besar dari madzhab Syafi’i. Dan dalam syarah Shahih Muslim jelas-jelas beliau menuliskan bahwa pendapat no 3 dan no 4 di atas adalah dua pendapat yang dipegang oleh kaum Ahlu Sunnah dari dulu.

Berikut pendapat imam Nawawi tentang hal itu:
وقد سبق فيها المذهبان : التأويل والإمساك عنه ، مع الإيمان بها ، مع اعتقاد أن الظاهر منها غير مراد ،

“Dan sungguh telah ada dua madzhab dalam hal ini, yaitu melakukan ta’wil atasnya, atau menahan diri atasnya dengan tetap mengimaninya, dengan keyakinan bahwa makna dzahir-nya tidak boleh dipakai. ”
Sumber:
http://hadith.al-islam.com/Page.aspx?pageid=192&TOCID=1294&BookID=34&PID=8080

Pendapat no 3 dan 4 di atas juga merupakan pendapat para ulama dari kalangan Asy’ari. Dan pendapat Asy’ari ini (bersama pendapat Maturidi) secara de facto telah diakui sebagai representasi kalangan Ahlu Sunnah selama lebih dari seribu tahun sejarah ummat Islam di muka bumi ini.

Wallahu A’lam.

Picture, tafsir Ibnu Katsir mentakwilkan kata “tangan” dengan kekuasaan. Surat Adz-Dzaariyat, lihat ayat 47.

image

Berikutnya dalam surat al-Fath ayat 10, ini ayatnya:

image

dan di bawah ini adalah tafsirnya.

image

Lihat, Imam Ibnu Katsir menafsirkan “tangan Allah di atas tangan mereka” tidak dengan arti yang benar-benar tangan, tapi dengan arti “kehadiran bersama mereka”.

Wallahu a’lam.